play_arrow

keyboard_arrow_right

Listeners:

Top listeners:

skip_previous play_arrow skip_next
00:00 00:00
playlist_play chevron_left
volume_up
chevron_left
  • play_arrow

    Radio MSK 1530AM Dengar dan Amalkan

  • cover play_arrow

    Live! RadioMSK

General

Pejuang Akhir Pekan Dapat Mendapatkan Manfaat Kesehatan Keseluruhan yang Sama Seperti Berolahraga Biasa

todayJuly 12, 2022 37

Background
share close

Untuk mempertahankan gaya hidup sehat, orang dewasa membutuhkan setidaknya 150 menit aktivitas fisik intensitas sedang per minggu.

Tampaknya ada kesepakatan universal seputar jumlah latihan ini.

Anda akan menemukan panduan untuk efek ini di mana-mana dari Organisasi Kesehatan Dunia dan Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit hingga American Heart Association.

Tetapi yang belum dipelajari secara rinci adalah apakah Anda harus melakukan latihan itu selama seminggu untuk mendapatkan manfaatnya.

Apakah layak menjadi “pejuang akhir pekan?” Penelitian baru Sumber Tepercaya mencoba menjawab pertanyaan itu.

Kemenangan untuk kesehatan masyarakat
Ternyata, para peneliti mengatakan 150 menit aktivitas fisik per minggu berharga dengan cara apa pun yang Anda pilih untuk memotongnya.

Setengah jam setiap hari kerja? Besar! Satu jam di gym pada hari Sabtu dan penjemputan 90 menit pada hari Minggu? Juga bagus!

Lebih khusus lagi, para peneliti menemukan bahwa mencapai pedoman aktivitas fisik mingguan menghasilkan penurunan risiko semua penyebab kematian.

Peserta dikelompokkan ke dalam tiga kategori berdasarkan tingkat aktivitas fisik sedang hingga berat yang dilaporkan sendiri (MVPA):

1. Secara fisik tidak aktif. Orang dengan MVPA mingguan kurang dari 150 menit.
2. Pejuang akhir pekan. Orang dengan MVPA mingguan 150 menit dalam 1 hingga 2 sesi.
3. Aktif secara teratur. Orang dengan MVPA mingguan 150 menit dalam 3 sesi atau lebih.

Kedua kelompok peserta aktif menunjukkan penurunan risiko kematian dibandingkan dengan kelompok tidak aktif. Hasil kelompok pejuang akhir pekan tidak berbeda secara signifikan dari kelompok yang aktif secara teratur.

“Saya pikir penting untuk memperhatikan bahwa usia cukup muda dalam penelitian ini – rata-rata awal 40-an – dan masih menunjukkan penurunan risiko kematian secara keseluruhan, terutama untuk penyakit jantung dan kanker,” Dr. Adam Rivadeneyra, seorang dokter kedokteran olahraga dengan Hoag Orthopaedic Institute di California, kepada Healthline.

Rivadeneyra menunjukkan, bagaimanapun, bahwa temuan itu tidak selalu membuktikan sebab-akibat.

“Tetapi pengurangan sederhana dalam kematian pada usia yang relatif muda mungkin menunjukkan manfaat yang lebih besar seiring bertambahnya usia ketika hal-hal seperti penyakit jantung dan kanker menjadi lebih umum,” katanya.

Dr. Rigved Tadwalkar, seorang ahli jantung di Pusat Kesehatan Providence Saint John di California, mengatakan kepada Healthline bahwa survei yang dilaporkan sendiri yang diandalkan oleh penelitian dapat ditingkatkan dalam studi di masa depan.

“Dengan peran perangkat digital yang terus berkembang, akurasi lebih akan dicapai dengan penggunaan sensor seperti pedometer dan akselerometer, yang sekarang ditemukan di perangkat yang dapat dikenakan konsumen modern,” kata Tadwalkar.

Sementara penelitian masa depan tentang topik ini tentu saja dapat ditingkatkan, Tadwalkar juga menambahkan, “Saya percaya temuan penelitian ini sangat positif dari perspektif kesehatan masyarakat.

Written by: admin

Rate it

Previous post


Similar posts

Post comments (0)

Leave a reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


0%
× How can I help you?