play_arrow

keyboard_arrow_right

Listeners:

Top listeners:

skip_previous play_arrow skip_next
00:00 00:00
playlist_play chevron_left
volume_up
chevron_left
  • play_arrow

    Radio MSK 1530AM Dengar dan Amalkan

  • cover play_arrow

    Live! RadioMSK

General

Menambahkan garam ke makanan Anda di meja terkait dengan risiko kematian dini yang lebih tinggi

todayJuly 12, 2022 41

Background
share close

Juli 2022
Sumber:
Masyarakat Kardiologi Eropa
Ringkasan:
Orang yang menambahkan garam ekstra ke makanan mereka di meja memiliki risiko lebih tinggi meninggal sebelum waktunya karena sebab apa pun, menurut sebuah penelitian terhadap lebih dari 500.000 orang, yang diterbitkan dalam European Heart Journal.

Dibandingkan dengan mereka yang tidak pernah atau jarang menambahkan garam, mereka yang selalu menambahkan garam pada makanannya memiliki 28% peningkatan risiko kematian dini. Pada populasi umum sekitar tiga dari setiap seratus orang berusia antara 40 dan 69 meninggal sebelum waktunya. Peningkatan risiko dari selalu menambahkan garam ke makanan yang terlihat dalam penelitian saat ini menunjukkan bahwa satu orang lagi dari setiap seratus orang dapat meninggal sebelum waktunya dalam kelompok usia ini.

Selain itu, studi tersebut menemukan harapan hidup yang lebih rendah di antara orang yang selalu menambahkan garam dibandingkan dengan mereka yang tidak pernah, atau jarang menambahkan garam. Pada usia 50, 1,5 tahun, dan 2,28 tahun, harapan hidup wanita dan pria masing-masing berkurang, yang selalu menambahkan garam ke makanan mereka dibandingkan dengan mereka yang tidak pernah, atau jarang, melakukannya.

Para peneliti, yang dipimpin oleh Profesor Lu Qi, dari Tulane University School of Public Health and Tropical Medicine, New Orleans, AS, mengatakan temuan mereka memiliki beberapa implikasi kesehatan masyarakat.

“Sepengetahuan saya, penelitian kami adalah yang pertama menilai hubungan antara menambahkan garam ke makanan dan kematian dini,” katanya. “Ini memberikan bukti baru untuk mendukung rekomendasi untuk memodifikasi perilaku makan untuk meningkatkan kesehatan. Bahkan pengurangan sederhana dalam asupan natrium, dengan menambahkan lebih sedikit atau tanpa garam ke makanan di meja, kemungkinan akan menghasilkan manfaat kesehatan yang substansial, terutama ketika dicapai. pada populasi umum.”

Menilai asupan natrium secara keseluruhan sangat sulit karena banyak makanan, terutama makanan yang sudah disiapkan dan diproses, memiliki kadar garam yang tinggi yang ditambahkan bahkan sebelum mereka mencapai meja. Studi yang menilai asupan garam melalui tes urin sering kali hanya melakukan satu tes urin sehingga tidak mencerminkan perilaku biasa. Selain itu, makanan yang tinggi garam seringkali disertai dengan makanan yang kaya kalium, seperti buah dan sayuran, yang baik untuk kita [1]. Kalium dikenal untuk melindungi terhadap risiko penyakit jantung dan penyakit metabolik seperti diabetes, sedangkan natrium meningkatkan risiko kondisi seperti kanker, tekanan darah tinggi dan stroke.

Untuk alasan ini, para peneliti memilih untuk melihat apakah orang menambahkan garam ke makanan mereka di meja atau tidak, terlepas dari garam yang ditambahkan selama memasak.

“Menambahkan garam ke makanan di meja adalah perilaku makan umum yang secara langsung berkaitan dengan preferensi jangka panjang individu untuk makanan yang terasa asin dan kebiasaan asupan garam,” kata Prof. Qi. “Dalam diet Barat, menambahkan garam di meja menyumbang 6-20% dari total asupan garam dan menyediakan cara unik untuk mengevaluasi hubungan antara kebiasaan asupan natrium dan risiko kematian.”

Para peneliti menganalisis data dari 501.379 orang yang mengambil bagian dalam studi Biobank Inggris. Ketika mengikuti penelitian antara tahun 2006 dan 2010, para peserta ditanya, melalui kuesioner layar sentuh, apakah mereka menambahkan garam ke makanan mereka (i) tidak pernah/jarang, (ii) kadang-kadang, (iii) biasanya, (iv) selalu, atau (v) memilih untuk tidak menjawab. Mereka yang memilih untuk tidak menjawab tidak dimasukkan dalam analisis. Para peneliti menyesuaikan analisis mereka untuk memperhitungkan faktor-faktor yang dapat mempengaruhi hasil, seperti usia, jenis kelamin, ras, kekurangan, indeks massa tubuh (BMI), merokok, asupan alkohol, aktivitas fisik, diet dan kondisi medis seperti diabetes, kanker dan penyakit jantung dan pembuluh darah. Mereka mengikuti peserta untuk median (rata-rata) sembilan tahun. Kematian dini didefinisikan sebagai kematian sebelum usia 75 tahun.

Selain menemukan bahwa selalu menambahkan garam ke makanan dikaitkan dengan risiko kematian dini yang lebih tinggi dari semua penyebab dan pengurangan harapan hidup, para peneliti menemukan bahwa risiko ini cenderung sedikit berkurang pada orang yang mengonsumsi buah dan sayuran, meskipun hasil ini tidak signifikan secara statistik.

“Kami tidak terkejut dengan temuan ini karena buah dan sayuran merupakan sumber utama potasium, yang memiliki efek perlindungan dan dikaitkan dengan risiko kematian dini yang lebih rendah,” kata Prof. Qi.

Dia menambahkan: “Karena penelitian kami adalah yang pertama melaporkan hubungan antara menambahkan garam ke makanan dan kematian, penelitian lebih lanjut diperlukan untuk memvalidasi temuan sebelum membuat rekomendasi.”

Dalam editorial yang menyertai makalah [2], Profesor Annika Rosengren, seorang peneliti senior dan profesor kedokteran di Akademi Sahlgrenska, Universitas Gothenburg, Swedia, yang tidak terlibat dalam penelitian, menulis bahwa efek bersih dari pengurangan drastis asupan garam untuk individu masih kontroversial.

“Mengingat berbagai indikasi bahwa asupan natrium yang sangat rendah mungkin tidak bermanfaat, atau bahkan berbahaya, penting untuk membedakan antara rekomendasi secara individu dan tindakan pada tingkat populasi,” tulisnya.

Dia menyimpulkan: “Epidemiologi klasik berpendapat bahwa manfaat bersih yang lebih besar dicapai dengan pendekatan seluruh populasi (mencapai efek kecil pada banyak orang) daripada menargetkan individu berisiko tinggi (efek besar tetapi hanya dicapai pada sejumlah kecil orang) Strategi yang jelas dan berbasis bukti sehubungan dengan pencegahan penyakit kardiovaskular pada individu adalah deteksi dini dan pengobatan hipertensi, termasuk modifikasi gaya hidup, sementara strategi pengurangan garam di tingkat masyarakat akan menurunkan tingkat tekanan darah rata-rata populasi, sehingga lebih sedikit orang yang berkembang. hipertensi, membutuhkan perawatan, dan menjadi sakit. Tidak menambahkan garam ekstra ke makanan tidak mungkin berbahaya dan dapat berkontribusi pada strategi untuk menurunkan tingkat tekanan darah populasi.”

Written by: admin

Rate it

Previous post

General

Pejuang Akhir Pekan Dapat Mendapatkan Manfaat Kesehatan Keseluruhan yang Sama Seperti Berolahraga Biasa

Untuk mempertahankan gaya hidup sehat, orang dewasa membutuhkan setidaknya 150 menit aktivitas fisik intensitas sedang per minggu. Tampaknya ada kesepakatan universal seputar jumlah latihan ini. Anda akan menemukan panduan untuk efek ini di mana-mana dari Organisasi Kesehatan Dunia dan Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit hingga American Heart Association. Tetapi yang belum dipelajari secara rinci adalah apakah Anda harus melakukan latihan itu selama seminggu untuk mendapatkan manfaatnya. Apakah layak menjadi "pejuang […]

todayJuly 12, 2022 37


Similar posts

Post comments (0)

Leave a reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


0%
× How can I help you?