play_arrow

keyboard_arrow_right

Listeners:

Top listeners:

skip_previous play_arrow skip_next
00:00 00:00
playlist_play chevron_left
volume_up
chevron_left
  • play_arrow

    Radio MSK 1530AM Dengar dan Amalkan

  • cover play_arrow

    Live! RadioMSK

beritadunia

Apa yang ada di balik penargetan Israel pada bangunan terkemuka di Gaza?

todayMay 20, 2021 9

share close

Rami Aldraimli menyaksikan dengan tidak percaya saat bangunan tempat dia bekerja selama lebih dari 20 tahun runtuh.

Menyusul “peringatan” rudal, jet tempur Israel pada Selasa sore membom gedung al-Awqaf, bangunan terbaru yang menjadi sasaran Israel selama serangan 10 hari tanpa henti di Jalur Gaza yang terkepung.

An Israeli airstrike hits the high-rise building housing Al Jazeera and The Associated Press’ offices in Gaza City [Hatem Moussa/AP]

Bangunan lima lantai di bagian barat Kota Gaza menampung sejumlah kantor, termasuk Mashareq, salah satu perusahaan produksi media tertua dan paling terkemuka di Gaza.

“Itu bukan hanya sebuah perusahaan,” Aldraimli, direktur eksekutif Mashareq yang berusia 43 tahun, berkata. “Ini adalah mimpi yang sedang saya kerjakan, membangunnya hingga kami memiliki 60 karyawan.”

Didirikan pada tahun 1999, perusahaan ini berkembang dengan menawarkan layanan periklanan dan fotografi, serta produksi film dan rekayasa suara.

“Penyanyi populer Mohammed Assaf, sebelum dia menjadi terkenal, sering direkam di studio kami,” kenang Aldraimli dengan bangga. “Tempat itu menjadi impian banyak orang untuk bekerja bersama kami,” katanya. “Kami seperti keluarga.”

Dampak hancurnya gedung, lanjutnya, tidak hanya kerugian material yang cukup signifikan mengingat mahalnya peralatan di dalam kantor.

Ini bukan tentang uang, kata Aldraimli. “Itu adalah tempat untuk bekerja, berkumpul dan membangun kenangan. Ini tentang ruang yang kami ciptakan untuk diri kami sendiri. Uang bisa dikompensasikan, tapi puluhan tahun pekerjaan kami serta kenangan pribadi kami hilang dalam puing-puing tidak mungkin. ”

Skala penargetan wilayah sipil
Menurut informasi kementerian pemerintah Gaza, enam bangunan tinggi – semua landmark kota yang ikonik – telah diratakan oleh jet tempur Israel sejak pemboman dimulai pada 10 Mei. Mereka adalah bagian dari lebih dari 184 properti perumahan dan komersial yang telah dihancurkan , termasuk gedung yang menampung 33 institusi media.

An explosion is seen near a tower housing AP and Al Jazeera offices (C) during Israeli missile strikes in Gaza city, on May 15, 2021 [Ashraf Abu Amrah/Reuters]

Pada hari Sabtu, serangan udara Israel menghancurkan menara al-Jalaa, yang menampung banyak apartemen dan kantor hunian, termasuk biro Al Jazeera dan The Associated Press. Seperti dalam kasus lain, Israel membenarkan pemboman gedung tersebut dengan mengklaimnya sebagai tempat penyimpanan aset militer Hamas, kelompok yang menjalankan Jalur tersebut. Namun, telah gagal memberikan bukti apa pun untuk mendukung klaimnya, sementara pendukung kebebasan pers mengecam serangan itu sebagai upaya berani untuk “membungkam” jurnalis yang meliput pemboman mematikan Israel di daerah kantong yang dikepung.

Setidaknya 227 warga Palestina, termasuk 64 anak-anak, telah tewas dan lebih dari 1.500 lainnya terluka, dalam apa yang menurut pengamat telah menjadi sasaran paling keras Israel atas wilayah sipil di daerah kantong itu hingga saat ini. Setidaknya 72.000 orang telah mengungsi, kata Perserikatan Bangsa-Bangsa, dengan mayoritas mencari perlindungan di 58 sekolah UNRWA di seluruh Gaza.

Palestinians stand near the damage following an Israeli air raid on a house in Gaza City on May 19, 2021 [Mohammed Salem/Reuters]

Setidaknya 12 orang tewas di Israel dalam tembakan roket dari Gaza.

Selain itu, penargetan infrastruktur vital Israel telah memengaruhi layanan air, sanitasi, dan kebersihan bagi ratusan ribu orang

Written by: admin

Rate it

Previous post

beritadunia

Gaza: Serangan udara Israel membunuh pria cacat, istri hamil, anak-anak

Serangan udara Israel di rumah keluarga Gaza telah menewaskan seorang pria Palestina penyandang cacat, istrinya yang sedang hamil dan putri mereka yang berusia tiga tahun, menurut kerabat dan pihak berwenang. Eyad Salha, 33, istrinya dengan usia yang sama Amani, dan putri mereka Nagham sedang bersiap-siap untuk makan siang pada hari Rabu ketika sebuah rudal merobek fasad gedung tepi pantai dan menghancurkan ketiga kamar di flat Deir el-Balah mereka, di tengah. […]

todayMay 20, 2021 7


Similar posts

Post comments (0)

Leave a reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


0%
× How can I help you?