play_arrow

keyboard_arrow_right

Listeners:

Top listeners:

skip_previous play_arrow skip_next
00:00 00:00
playlist_play chevron_left
volume_up
chevron_left
  • play_arrow

    Radio MSK 1530AM Dengar dan Amalkan

  • cover play_arrow

    Live! RadioMSK

beritadunia

Kapitalisme mengecewakan kita semua. Ekonomi Islam menjadi jawabannya

todayJune 13, 2020 8

share close

Miliarder Ray Dalio, manajer pendanaan dengan nilai terbesar di

dunia, Bridgewater, baru-baru ini mengejutkan dunia ketika ia mengumumkan bahwa “kapitalisme sedang gagal” dan bahwa “revolusi” akan datang.
Tidak dapat disangkal bahwa ketidaksetaraan global berada pada tingkat yang tidak berkelanjutan, dan bahwa ekonomi berbasis bunga tidak lagi sesuai dengan tujuannya (di banyak negara suku bunga terlalu rendah untuk mendorong tabungan sama sekali).

Saya percaya bahwa ekonomi Islam, dengan pajak kekayaan zakat 2,5% (dan pajak yang jauh lebih rendah di daerah lain) mungkin memberi kita petunjuk tentang cara menghilangkan ketidaksetaraan sosial terburuk. Dan dengan larangan terhadap bisnis berbunga tinggi yang kejam dan insentif yang jauh dari rekening tabungan berbasis bunga, hal itu dapat menghidupkan kembali ekonomi global. Ini bukan hanya konsep ekonomi Islam; ini adalah etika Abrahamik tradisional universal, dan cara akal sehat bagi kita semua untuk menikmati pasar yang benar-benar bebas.

Begitu kita mencabut terminologi Arab, konsep-konsep seperti zakat dapat mengembalikan ekonomi kita ke pengaturan berdasarkan akal sehat, transparan, dan adil yang dirancang oleh para arsitek kapitalisme modern. Muhammed Yesilhark – Philanthropist

Pernyataan Dalio penting, tidak hanya karena seberapa kuat kata-katanya, tetapi juga karena seberapa hangat topik tersebut dalam iklim berita hari ini. Hal ini penting mengingat karena siapa Dalio, artinya manajer hedge fund paling sukses di dunia. Salah satu kolega saya berkomentar minggu lalu bahwa ini setara dengan Paus yang menyatakan bahwa Katolik gagal.

Kata-kata Dalio mungkin lebih mengejutkan karena melanggar salah satu aturan tak tertulis yang paling suci dari orang kaya global: Anda tidak diizinkan untuk mengkritik kapitalisme jika Anda mendapat manfaat yang sangat besar darinya. Protes – atau bahkan ketidaksenangan – dengan sistem ini merupakan kemewahan yang hanya mampu dimiliki oleh orang miskin. Itu normal untuk melihat pembersih, atau bahkan driver Uber, marah karena ketidaksetaraan. Adalah kurang normal untuk melihat orang terkaya di dunia secara terbuka menyatakan bahwa urutan keberhasilan mereka adalah “tidak memberikan Impian Amerika.”

Aturan “tidak ada protes untuk orang kaya” telah membuat miliarder menyalurkan rasa tanggung jawab, frustrasi atau bahkan rasa bersalah mereka ke dalam filantropi. Ini berarti bahwa kita jarang memiliki orang kaya untuk membahas masalah ini, apalagi akar penyebab dari masalah ini muncul. Akar penyebab itu lebih dalam dari yang kita sadari dan mengatasinya akan berarti memeriksa kembali tidak hanya ekonomi kita, tetapi juga politik dan nilai-nilai kita.

Sebagian besar dari kita menginginkan tatanan masyarakat di mana tidak ada kekosongan besar di antara kelas-kelas. Sayangnya, kesenjangan ini terus melebar sebagai “kapitalisme kasino” dan produk konsumen dengan minat tinggi menjadi divisi.

Untuk menciptakan masyarakat di mana ada rasa saling menghormati dan belas kasih, kita membutuhkan lingkungan rekonsiliasi antara elit dan massa. Satu-satunya cara untuk mencapai ini adalah melalui pajak kekayaan seperti pembayaran zakat – salah satu rukun Islam – dan alat yang efektif dalam mengatasi masalah kita saat ini. Tetapi pertama-tama, untuk mereformasi kapitalisme yang gagal, kita perlu memperbaiki dua hal: perpajakan dan sistem suku bunga. Perpajakan lebih mudah (dan jauh lebih sedikit bidang kiri) untuk dikritik karena ada konsensus yang muncul bahwa sistem pajak global tidak lagi berfungsi. Melalui kombinasi skema penghindaran pajak, bebas pajak dan bahkan metode yang relatif tidak bersalah seperti penetapan harga transfer, individu-individu dengan kekayaan besar dan korporasi mereka memiliki sangat sedikit (jika ada) pajak untuk membayar kekayaan mereka. Dengan tidak adanya pajak kekayaan yang efektif, pemerintah tidak punya pilihan selain menegakkan pajak yang mungkin secara tidak adil menargetkan orang miskin, seperti pajak penjualan dan pajak warisan. Ketidakadilan beberapa pajak ini semakin membuat normalisasi penghindaran pajak dan polarisasi masyarakat menjadi semakin parah.

Mengkritik sistem suku bunga lebih kontroversial. Kebanyakan orang merasa bahwa memiliki uang memiliki nilai inheren yang harus diakui dengan cara risiko nol (atau hampir nol). Tetapi dengan suku bunga negatif yang menyebar di negara maju, suku bunga sangat rendah di banyak negara sehingga mereka tidak memenuhi tujuan mereka untuk memberikan insentif kepada konsumen agar menabung lebih lama. Singkatnya, seperti Jim Reid dari Deutsche Bank yang berjudul laporan penelitiannya tahun lalu, kita mungkin menyaksikan “Awal dari Akhir Fiat Money.”

Oleh karena itu, sistem moneter berbasis-fiat kita saat ini mungkin memerlukan pemikiran ulang. Bagaimanapun, dalam skema besar sejarah ekonomi global, ini masih dapat dianggap sebagai eksperimen karena sebagian besar sejarah manusia didasarkan pada uang suara emas dan perak yang didukung. Para pendukung mata uang digital saat ini (seperti yang disebut Bitcoin maximalists) mengusulkan bentuk baru dari uang suara supra-nasional berdasarkan matematika – kuasi- “emas digital” untuk dunia global.

Ekonomi Islam, di sisi lain, dapat memberi kita petunjuk untuk menyelesaikan kedua masalah ini. Zakat, atau sedekah Islam, adalah pajak kekayaan tahunan sederhana, transparan sebesar 2,5%. Mari kita pertimbangkan tax havens, di mana diperkirakan kekayaan $ 10 triliun diadakan di seluruh dunia. Itu berarti jika zakat dibayarkan atas dana ini (mungkin sebagai semacam perjanjian amnesti), akan ada $ 250 miliar per tahun yang mengalir ke daerah-daerah termiskin di dunia dan penyebab-penyebab paling berharga.

Pada saat yang sama, pajak-pajak lain dapat dikurangi atau dihilangkan. Sebagai imbalan untuk pajak kekayaan, ekonomi Islam menyarankan hampir nol pajak di setiap bidang lainnya, termasuk warisan.

Memecahkan masalah bunga akan lebih bertahap dan akan membutuhkan pemikiran ulang sistem moneter yang saat ini kita jalani, seperti yang saya sebutkan sebelumnya. Saya tidak bisa melihat larangan global mendadak atas bunga tetapi pemerintah (terutama yang dengan suku bunga rendah) dapat memberikan insentif kepada bentuk investasi lainnya, meningkatkan regulasi seputar produk dan bisnis dengan bunga tinggi yang menyalahgunakan.

Beberapa di antaranya mungkin tampak sangat drastis tetapi begitu kita menghapus terminologi Arab, konsep-konsep seperti zakat dapat mengembalikan ekonomi kita ke pengaturan yang berdasarkan akal sehat, transparan, dan adil yang dirancang oleh para arsitek kapitalisme modern.

Ketika orang terkaya di ruangan itu memberi tahu Anda bahwa permainannya telah dicurangi, saatnya untuk mengubah aturan. /<NR/EN

Written by: admin

Rate it

Previous post

beritadunia

Tel Aviv Mulai Hancurkan Pemakaman Muslim dari Abad ke-18

JAFFA -- Pemerintah Kota Jaffa, Tel Aviv, mulai menghancurkan sebidang tanah pemakaman Muslim yang ada sejak abad  ke-18, Senin (8/6). Tempat penampungan tunawisma dan ruang komersial baru direncanakan dibangun di situs tersebut. Sekitar 20 demonstran datang ke lokasi konstruksi pada hari yang sama dan berusaha menghentikan pekerjaan itu. Namun, kontingen besar polisi terlihat berjaga di lokasi untuk memastikan pekerjaan tetap dilanjutkan. Dilansir di Haaretz, pejabat kota telah memberikan jaminan kuburan tidak akan […]

todayJune 10, 2020 1


Similar posts

Post comments (0)

Leave a reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


0%
× How can I help you?